Apa itu garis murni? (biologi)

Garis murni dalam biologi adalah garis keturunan yang tidak memisahkan, yaitu individu atau kelompok individu yang, ketika bereproduksi, memunculkan orang lain yang identik dengan jenisnya. Ini tidak selalu berarti individu dari garis keturunan klon, meskipun pada dasarnya mereka adalah satu-satunya yang bisa “murni”.

Ada tumbuhan , misalnya, yang dapat diperbanyak secara vegetatif dengan stek. Jika beberapa stek dari tanaman yang sama ditanam, secara teoritis kita menciptakan populasi murni yang kecil.

Kotak punnet. IVAN S. ESCOBAR [GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html) atau CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], melalui Wikimedia milik bersama

Jika kita mengambil salah satu dari mereka dan mereproduksinya ketika mencapai tahap dewasa dengan cara yang sama dan selama beberapa generasi, kita akan membuat garis keturunan klon.

Namun, anehnya, manusia selalu lebih tertarik pada generasi garis murni organisme yang bereproduksi secara seksual.

Dalam kasus ini, garis murni adalah garis di mana tidak ada segregasi yang diamati untuk karakter atau kelompok karakter tertentu. Artinya, karakter “pilihan” ini akan selalu memanifestasikan dirinya dengan cara yang sama, tidak berubah dari generasi ke generasi.

Indeks artikel

Garis murni dalam biologi: homozigot

Untuk ahli genetika, garis murni adalah garis yang terdiri dari individu-individu homozigot. Oleh karena itu, pada individu diploid, pada lokus tertentu dari gen yang diinginkan, setiap kromosom homolog akan membawa alel yang sama.

Jika garis tersebut murni untuk lebih dari satu penanda genetik, kriteria ini akan sama untuk setiap gen individu di mana individu tersebut akan menjadi homozigot.

homozigot resesif

Ketika sifat yang disukai memanifestasikan dirinya dari manifestasi alel resesif dalam kondisi homozigot, kita dapat memiliki kepastian yang lebih besar tentang kemurnian garis.

Dengan mengamati individu yang memanifestasikan karakter yang terkait, kita dapat segera menyimpulkan genotipenya: aa , misalnya. Kita juga tahu bahwa untuk melestarikan karakter ini sama keturunan kita harus menyeberang individu ini dengan yang lain aa individu .

Homozigot dominan

Ketika garis murni melibatkan gen dominan, masalahnya sedikit lebih rumit. Aa heterozigot dan AA individu homozigot dominan akan memanifestasikan fenotipe yang sama.

Tetapi hanya homozigot yang murni, karena heterozigot akan memisahkan. Dalam persilangan antara dua heterozigot ( Aa ) yang menunjukkan sifat yang diinginkan, seperempat dari keturunannya dapat memanifestasikan sifat yang tidak diinginkan (genotipe aa ).

Cara terbaik untuk menunjukkan kemurnian (homozigositas) individu untuk suatu sifat yang melibatkan alel dominan adalah dengan mengujinya.

Jika individu AA homozigot , hasil persilangan dengan individu aa akan menghasilkan individu yang secara fenotip identik dengan induknya (tetapi dengan genotipe Aa ).

Namun, jika individu yang diuji heterozigot, keturunannya akan 50% mirip dengan induk yang diuji ( Aa ) dan 50% dengan induk resesif ( aa ).

Garis murni dalam perbaikan genetik

Kita menyebut perbaikan genetik untuk penerapan skema seleksi genetik yang ditujukan untuk memperoleh dan prevalensi genotipe tertentu tanaman dan hewan.

Meskipun juga dapat diterapkan pada modifikasi genetik jamur dan bakteri, misalnya, konsepnya lebih dekat dengan apa yang kita lakukan pada tumbuhan dan hewan karena alasan sejarah.

Domestikasi orang hidup

Dalam proses domestikasi makhluk hidup lain, kita mendedikasikan diri kita hampir secara eksklusif untuk tumbuhan dan hewan yang melayani kita sebagai makanan atau persahabatan.

Dalam proses domestikasi ini, yang dapat dilihat sebagai proses seleksi genetik yang berkesinambungan, kita menciptakan satu set genotipe tanaman dan hewan yang, kemudian, kita lanjutkan untuk “memperbaiki”.

Dalam proses perbaikan ini kita telah melanjutkan untuk mendapatkan garis murni dalam hal apa yang dibutuhkan produsen atau konsumen.

Tanaman

Tanaman yang diperbaiki disebut varietas (dalam hal ini, varietas komersial) jika tanaman tersebut telah menjalani skema pengujian yang menunjukkan kemurniannya.

Jika tidak, mereka disebut tipe- dan lebih terkait dengan variasi lokal yang dilestarikan dari waktu ke waktu oleh kekuatan yang dipaksakan oleh budaya.

Ada, misalnya, varian klon kentang yang jumlahnya bisa mencapai ribuan di Peru. Masing-masing berbeda, dan masing-masing terkait dengan pola penggunaan budaya, dan tentu saja dengan orang-orang yang melestarikannya.

Hewan

Pada hewan, garis murni dikaitkan dengan apa yang disebut keturunan. Pada anjing, misalnya, ras menentukan pola budaya tertentu dan hubungan dengan manusia.

Semakin murni suatu breed pada hewan, bagaimanapun, semakin besar kemungkinan menderita kondisi asal genetik.

Dalam proses menjaga kemurnian sifat-sifat tertentu, telah dipilih sifat homozigositas lain yang tidak bermanfaat bagi kelangsungan hidup individu dan spesies.

Kemurnian genetik, bagaimanapun, bersekongkol melawan variabilitas dan keragaman genetik, yang merupakan makanan perbaikan genetik untuk melanjutkan seleksi.

Garis murni dalam konteks lain

Ketika konstruksi sosial dipaksakan pada fakta biologis, manifestasi di dunia nyata benar-benar menjadi bencana.

Beginilah, dalam mencari kemustahilan biologis, dan atas nama kemurnian yang dibangun secara sosial di atas konsep yang salah, manusia telah melakukan kejahatan yang bersifat mengerikan.

Eugenika, pembersihan etnis, rasisme dan pemisahan negara, pemusnahan beberapa dan supremasi kelompok manusia tertentu lainnya lahir dari kesalahpahaman tentang kemurnian dan warisan.

Sayangnya, akan ditemukan situasi di mana seseorang mencoba untuk membenarkan kejahatan ini dengan “argumen” biologis. Tetapi kebenaran dari kasus ini adalah, secara biologis, hal yang paling dekat dengan kemurnian genetik adalah klonalitas.

Apakah itu klon murni genetik?

Namun, bukti ilmiah menunjukkan bahwa ini juga tidak benar. Dalam koloni bakteri, misalnya, yang mungkin berisi sekitar 10 9 “klonal” individu, kemungkinan menemukan mutan untuk gen tunggal praktis sama dengan 1.

Escherichia coli , misalnya, memiliki tidak kurang dari 4.500 gen. Jika probabilitas ini sama untuk semua gen, kemungkinan besar individu dalam koloni itu tidak semuanya secara genetik sama.

Variasi somaklonal, di sisi lain, menjelaskan mengapa hal ini juga tidak benar pada tanaman dengan cara reproduksi vegetatif (klonal).

Referensi

  1. Birke, L., Hubbard, R., editor (1995) Reinventing Biology: menghormati kehidupan dan penciptaan pengetahuan (ras, gender dan ilmu pengetahuan). Universitas Indiana Pres, Bloomington, IN.
  2. Brooker, RJ (2017). Genetika: Analisis dan Prinsip. Pendidikan Tinggi McGraw-Hill, New York, NY, AS.
  3. Cukup baik, UW (1984) Genetika. WB Saunders Co. Ltd, Pkiladelphia, PA, AS.
  4. Griffiths, AJF, Wessler, R., Carroll, SB, Doebley, J. (2015). Sebuah Pengantar Analisis Genetika (11 th ed.). New York: WH Freeman, New York, NY, AS.
  5. Yan, G., Liu, H., Wang, H., Lu, Z., Wang, Y., Mullan, D., Hamblin, J., Liu, C. (2017) Percepatan generasi tanaman garis murni mandiri untuk identifikasi gen dan pemuliaan tanaman. Perbatasan dalam Ilmu Tanaman, 24: 1786. doi: 10.3389 / fpls.2017.01786.