Ada berapa warna pelangi?

Waktu di SD kita masih ingat ada tujuh warna pelangi di langit. Mengapa? Ini menarik, bukan? Dari semua warna yang bisa kita lihat, hanya tujuh yang hadir pada pelangi. Jadi di mana sisanya?

Tidak, tidak … Saya yakin saya tidak buta warna. Saya bisa melihat warna merah muda, hitam, ungu, dan semua warna lain di sekitar saya, tetapi saya tidak bisa melihatnya di pelangi. Mungkinkah ada lebih banyak warna dalam pelangi, tetapi mata kita hanya bisa membedakan ketujuh itu? Itu memang benar.

Pelangi memiliki warna yang berkisar dari wilayah ultra-violet dan inframerah !! Itu banyak warna, tapi kita tidak bisa melihatnya. Mengapa demikian? Baiklah, mari kita berjalan kembali ke pelajaran sekolah dan mencari tahu itu.

Warna dalam Pelangi

Jumlah total warna yang bisa dilihat mata kita dalam pelangi adalah 7. Warna selalu terlihat dalam urutan yang sama. Warna-warna ini (dalam urutan yang kita lihat dari atas ke bawah):

  • Merah
  • jingga
  • Kuning
  • hijau
  • Biru
  • Nila
  • ungu

Sel Batang dan Kerucut

Ketika kita memasuki ruangan yang gelap, apakah Anda pernah memperhatikan bahwa perlu waktu bagi mata kita untuk menyesuaikan diri? Bagaimana itu bisa terjadi? Tindakan ini disebabkan oleh adanya sel batang dan kerucut di belakang mata kita. Sel Batang sensitif dan hanya merespon ada atau tidak adanya cahaya, sedangkan sel kerucut adalah tentang warna. Kita memiliki tiga jenis sel kerucut – biru, merah, dan hijau.

Ketika Anda melihat pisang, sel kerucut merah dan hijau menyala dan memungkinkan Anda untuk melihat kuning pisang. Sel Kerucut Anda aktif tergantung pada warna apa yang Anda lihat. Campuran kerucut yang tepat dinyalakan memungkinkan kita untuk melihat warna-warna itu.

Untuk beberapa warna, satu sel kerucut mungkin menyala sepenuhnya, sementara yang lain hanya menyala sebagian. Ketika Anda melihat warna putih, misalnya, ketiga sel kerucut akan merespons.

Beberapa orang buta warna karena satu atau lebih sel kerucut mereka tidak berfungsi. Bagaimana mereka akan melihat warna pelangi? Yah, mereka hanya akan melihat banyak warna yang lebih sedikit atau warnanya akan kurang menonjol bagi mereka.

Tidak Ada Warna

Sekarang kita tahu bagaimana mata memandang warna (sel kerucut di mata kita), tetapi, ketika saya melihat pelangi, saya masih tidak melihat coklat, putih, hitam, merah muda, dan banyak warna lainnya. Mengapa demikian?

Nah, warna yang kita lihat dari pelangi adalah warna spektral, karena warna-warna ini juga hadir dalam spektrum yang terlihat.cahaya tampak

Perhatikan bagaimana tidak ada warna pink atau coklat, atau bahkan ungu? Warna-warna ini tidak memiliki panjang gelombang sendiri. Bagi saya untuk melihatnya, mereka harus dicampur dengan warna dengan panjang gelombang yang berbeda. Ambil warna ungu, misalnya, yang hanya dibuat saat Anda mencampur panjang gelombang merah dan biru!

Sekarang, kembali ke pelangi. Lihatlah di mana pita biru itu berada dan lihat di mana pita merah itu berada. Tidak ada pita yang tumpang tindih, jadi tidak ada warna ungu.

Selanjutnya, pertimbangkan ungu! Terbuat dari apa ungu? Merah dan biru. Sebagaimana dinyatakan di atas, tidak ada kontak satu sama lain. Sedangkan untuk cokelat, yang merupakan campuran hijau dan merah, pita-pita itu sama-sama tidak bersentuhan satu sama lain dalam pelangi.

Sekarang, saya mengerti mengapa warna-warna ini tidak ada di sana, tetapi bagaimana dengan hitam dan putih? Itulah bagian yang sangat menarik dan cemerlang dari misteri warna pelangi ini.

Cahaya putih adalah alasan mengapa kita melihat pelangi di tempat pertama. Warna yang saya lihat berasal dari cahaya putih ini.

Fakta menarik lainnya adalah setiap orang akan melihat corak warna yang sedikit berbeda ketika kita melihat pelangi. Begitulah cara mata kita melihatnya. Set mata yang berbeda berarti respons yang berbeda terhadap warna.

Saya tidak pernah berpikir ada begitu banyak warna. Masih ada banyak warna yang tidak bisa kita lihat dalam pelangi, tetapi itu tidak berarti mereka tidak ada di sana! Warna-warna lain ini berada di daerah ultra-violet dan inframerah, yang tidak dapat dideteksi oleh mata kita secara alami.

Tapi hei, apa yang bisa kita lihat masih cukup indah, bukan?

Loading...